mardi 1 mars 2011

Mau Jadi Apa Gue?

Hayo, siapa yang nge-search Twitter gue?
Ngaku hayooo! Ngaku!!!
Bwakakaka, apa banget sih lo, Lu. Berasa famous bangat kali yak.

FYI, I don't have any Twitter, so don't bother searching for it, okay? :]

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Meh.
G6. (Gila, Gue Galau. Gawat Gitu, Gan.)

Haduh, mau dibawa kemana hidup gue?
Gue ga les mata pelajaran apa-apa, nilai-nilai bukannya makin bagus malah makin jeblok semua, pelajaran ga ada yang masuk di otak, gimana mau naik kelas?

Belom lagi masalah cita-cita.
Gue (dan Nyokap gue yang cukup jeli merhatiin) ngerasa kalo gue ga bener-bener serius tentang Fashion Design. Gue takut kalo nanti gue ga pingin lagi jadi fashion designer!
Gue ngerasa, gue ga punya skill apa-apa yang bisa dijadiin pilihan kedua, seandainya gue ga berniat lagi untuk nerusin ke jurusan Fashion Design seperti yang dulu gue inginkan.

Kemampuan gue yang menurut gue cukup lumayan cuman sedikit banget, bisa dihitung pake satu tangan. Dan gue ga yakin, salah satunya bakal menjamin prospek hidup yang tertata buat masa depan gue nanti.

Bahasa Inggris? Elah, semua orang udah bisa bahasa Inggris, itu bukan sesuatu yang bener-bener bisa jadi satu kemampuan khusus yang bisa gue kembangkan di kuliah nanti.

Bahasa Perancis? Kalo ngedenger cerita temen gue yang kuliah Sastra Perancis UI, beuh, gue jadi rada-rada jiper kalo mau masuk situ.

Bahasa Jerman? Ga deh, makasih. Masih banyak orang lain yang jaaaaaaaaaaaaauh lebih jago dari gue. Lagipula, selama ini juga gue belajar bahasa Jerman, yah, karena gue harus ngambil Keterampilan Bahasa Asing aja, dan itu satu-satunya pilihan bahasa asing di 81 yang ga akan ngebuat gue merasa balik ke Playgroup karena harus mempelajari huruf-huruf baru.

UDAH.

CUMAN TIGA DOANG.
TIGA.
FUCKING, FRIGGIN' 3!

Dengan kemampuan-kemampuan diatas, yang bahkan gue sendiri pun ga bisa sebut sebagai suatu kemampuan, sampe detik ini gue masih idup.
Dan pada detik ini juga, gue ngerasa semakin ga punya masa depan.

Gue pingin masuk IPS. Banget. Tapi kalo pun nanti gue berhasil masuk IPS (AMIN, YA ALLAH!), terus gue cukup baik di situ, pas lulus kelas XII (AMIN LAGI, YA ALLAH!!!!!), pas kuliah, GUE MAU NGAMBIL JURUSAN APA COBA?!!

Gue ga begitu cocok sama angka-angka, jadi kayaknya ambil Akutansi ga mungkin deh...
Gue juga ga peduli-peduli amat sama lingkungan, mau ngambil yang berkaitan dengan Geografi, nggggggggg, ngeh.
Kalo yang ada hubungannya sama Sosiologi... Halah, gue anak rumahan yang kupernya minta ampun begini, mau ngarepin apa coba?

Gila, kalo gini mah sama aja gue ga sekolah, toh intinya gue ga dapet ilmu apa-apa, baik di IPA maupun IPS.

Mau nanya pendapat sama Papa-Mama, mereka maunya gue IPA, tapi otak gue ga bisa merespon sedikit pun pemahaman tentang pelajaran-pelajaran yang berhubungan dengan IPA. Kecuali kalo itu tentang Fertilisasi dan/atau Kopulasi Manusia. (You know what I mean..)
Mau nanya kakak-kakak, ah, mereka udah terlalu sibuk sama urusan masing-masing.
Mau curhat sama temen-temen, emang jauh lebih enak sih, tapi yah, mereka sama kayak gue, masih anak SMA. Masih belom yakin dengan pilihan mereka sendiri. Gampang aja sih, untuk percaya dan mengiyakan pendapat mereka yang ngedukung gue dari belakang, tapi pas gue nengok lagi ke depan, rasanya semua jalan langsung buntu dan gue ga bisa maju selangkah pun untuk memulai perjalanan yang tadinya gue kira bakal bisa gue hadapi setelah ngedenger semua dukungan oleh temen-temen gue tadi.
Mau cerita sama guru BK? Bleh. Ogah deh. Agak mirip sama Papa-Mama, tapi di sisi yang berbeda. Guru BK bisa aja ngedukung gue masuk IPS, Papa-Mama bisa aja mikir kalo IPA itu tetep yang paling superior, tapi tetep aja, keduanya sama-sama ga ngerasain apa yang gue rasain sekarang, dan keduanya sama-sama ga ngejalanin apa yang gue coba jalanin sekarang. Gue ga bilang bahwa mereka ga pernah ngejalanin masa-masa membingungkan kayak gini pas mereka SMA dulu, tapi gue bilang kalo mereka ga ngalamin apa yang gue alamin sekarang. Memang sama-sama SMA, tapi antara SMA dulu dan sekarang bedanya jauh banget. Antara SMA mereka dan SMA gue sekarang bedanya jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuh banget. Ga akan pernah sama, mau kayak gimana pun mereka coba mengkondisikannya.

Gue mulai ngerasa, kalo belakangan ini, gue berlindung di balik tameng Designer. Gue takut kalo "pingin jadi designer" itu ternyata cuman di mulut doang. Gue takut, kalo sebenernya, gue ternyata ga punya bakat di Fashion, dan selama ini, itu cuman jadi alasan paling ngunci gue untuk menghindari IPA.
Kalo itu beneran kejadian, mau jadi apa gue?

Dan gue, menjadi diri gue sendiri yang tolol dan ga punya otak, gue ga tau gimana cara menghadapi ketakutan-ketakutan gue itu. Lo mau nyuruh gue untuk ngebuang rasa takut itu, ga bisa. Rasa takut akan hal-hal yang gue ceritain diatas, maupun yang ga sempet gue ceritain, bakal selalu ada di deket gue. Dan gue ga tau cara nyingkirinnya, karena gue bego.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Seandainya gue bisa tau bakal jadi apa gue nanti.
Seandainya gue bisa naik mesin waktu dan ngeliat kayak apa masa depan gue.
Gue jadi inget Doraemon.
Seandainya gue punya Doraemon.
Hahaha, tiba-tiba jadi pingin Doraemon gini, idiot banget gue.

4 commentaires:

Disa a dit…

Make sense dan sepertinya persis sama gue. Berlindung dibalik tameng designer, bedanya gua graphic designer. Tetot.





Kita siswa SMA yang.... epic fail.

alyacp a dit…
Ce commentaire a été supprimé par l'auteur.
alyacp a dit…

lo tau? elo-sangat-amat-enggak-pede. dan jangan kayak gitu please... nanti pikiran lo terus mensugesti kalo lo gak bisa, kalo lo bodoh, de el el. bahaya. kalo kejadian, gimana?


dan...berdoalah nak.

Anonyme a dit…

halo lulu, lagi iseng2 blogwalking terus nemu blog kamu hehe..
Lu, kamu baru kelas 1 SMA kok jalan masih panjang buat nentuin mau jurusan apa.. sering aja cari info-info ttg jurusan2 nanti. Semua gak perlu ditentuin sekarang, masih ada waktu 2 tahun lagi buat mutusin dan sepanjang 2 tahun ke depan insya allah nanti dikasih liat jalan yang pas buat kamu yang mana..

Gak cuma kamu, bahkan ketika mau ngisi formulir masuk universitas masih banyak yang bingung mau kemana hehe..

Kalau emang kamu ngerasa kemampuan kamu di bahasa ya jalanin aja lu. Gak ada yang salah kok. Yang penting kamu enjoy aja ngejalaninnya.

Kalau prinsip gw pilih jurusan yang dipikir memang sesuai sama kemampuan kita dan kita bisa ok di situ.
Ada temenku anak 8 pilih oceanografi, jurusan yang gak ada kali anak 8 yang mau milih itu. Tapi toh dia buktiin kalau dia bisa dan malah bisa ok bgt disitu.

Terus jangan terpaku juga sama anggapan "udah banyak yang bisa bhs inggris" misalnya atau "kuliah di sastra perancis susah".
Di kuliah kan yang dipelajari lebih khusus. gak akan cuma nerima bhs inggris yang kyk ada di sekolah atau tempat les.
Kalau masalah kuliah susah, jurusan apapun itu susah. beneran deh. Tanpa mau maksud nakut-nakutin tapi kuliah emang keras hehehe..

Jadi jangan sampai mimpi2 itu dibuang karena alasan2 kyk gitu ya lu..

Gak ada jurusan yang gak memberikan masa depan asal kitanya mau berusaha supaya OK di tempat itu..

Oh ya dulu hasil psikotes gw disuruh masuk IPS dan gw emang sadar kalau sebenernya gak bakat2 amat di IPA. Tapi mama minta supaya IPA aja dan gw nurutin karena gak enak hehe. Hasilnya ya emang sih gw bisa bertahan di IPA tapi dengan pas-pasan, gak menonjol, gak keliatan. hahaha. Dan skrg gw sempet mikir kalau dulu gw IPS mungkin gw akan lebih berkembang dengan ikut lomba atau apalah itu hehe..

Jadi yang penting jangan pilih karena itu mudah atau susah, prospek bagus apa jelek. Tapi pilih yang sesuai passion dan minat, syukur-syukur sama bakat kalau bisa tau..hehe..
Yang penting bukan dimana tapi bagaimana akhirnya :)

Semangat Lu, jalan masih panjang di depan :)

Maaf ya jadi kayak menggurui *ini agak stres juga karena lagi UTS di kampus hehe..

Rani.